Tuesday, December 27, 2011

Ujian dan kesedihan :(

Ini permulaan sebuah kisah,
Kisah yang dikisahkan,
oleh orang yang terkisah,
mengenai sebuah kisah,

Allah swt bagi kita belbagai ujian silih berganti,
habis satu ujian,
datang yang baru,
kadang2 ujian yang datang membuatkan "diri" ini,
dah habis "limit",
dah habis tabah,

Sometimes,
banyak masalah yang melanda,
akademik, kewangan, sahabat, family dan lain2,
tapi kita seharusnya berbaik sangka terhadap Allah swt,
sebabnya....

Tahukah kita??
Bahawa,
setiap ujian2 yang melanda diri kita,
rupanya Allah masih sayangkan kita,
Allah "ambil berat",
Allah "ambil kisah",
tentang diri kita,

Selepas solat, berdoa,
sambil menangis, berdoa,
"Ya Allah, aku dah letih"
Subhanallah, Allah Maha Mendengar,
Allah jawab "be strong from inside",

Surah Al-Insyirah,
surah ke 94, mengandungi 8 ayat,
yang bermaksud:
(5). Maka sesungguhnya, bersama kesulitan ada kemudahan,
(6). Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan.

Surah Al-Baqarah,
surah ke-2, mengandungi 286 ayat,
(155). Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar.
(156). (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata, "Innalillahi wainna ilahi rajiun" (Sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali).
(157). Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari Tuhannya, dan mereka itulah orang2 yang mendapat petunjuk.

bila Allah uji kita dengan pelbagai masalah,
ingatlah,
bahawa Allah dah janji nak bagi kesenangan,
nak bagi pahala,
nak bagi keampunan,
nak bagi rahmat dan petunjuk kepada kita,
dan nak bagi rezeki lagi banyak2....

Hebat Allah ni kan??
I cried a lot,
I suffered,
tetapi, semuanya hilang,
bila kita tahu,
yang Allah sentiasa ada bersama dengan kita,

kita tak tahu, apa ujian seterusnya buat kita dari Allah,
perjalanan mesti diteruskan,
sebab...
Jalan Dakwah ini sumpah panjang!!..

Wallahua'lam..

"Keep On Writing"

Thursday, December 22, 2011

Bulatan Kami..

Bulat air, kerana pembentung,
bulat manusia?? mkn byk? ^^,

bulat manusia kerana muafakat...


Assalamualaikum,


Kalau dahulunya,.
aku makan sorang-sorang,
aku pergi kelas sorang-sorang,
semuanya aku buat sorang-sorang.

Dahulunya,
aku seorang pendiam,
dahulunya,
aku suka untuk simpan masalah diam2 (pendam),
dahulunya,
aku seorang yang xberani untuk bercakap dihadapan,
dahulunya,
aku seorang-seorang, dan xramai kawan.

Tapi sekarang,
aku temui "bulatan kami",
pelbagai ragam dalam "bulatan kami",
pelbagai cerita dalam "bulatan kami",
banyak asam garam dalam "bulatan kami".

Bulatan kami, dinamakan "Ukhuwah Fillah", ^_^,
bertemu dan berpisah kerana Allah,
Kami berjumpa kerana Allah,
Berpisah kami, juga kerana Allah,

Bulatan Kami,
sgt cantik jika dikisahkan,
jika diberitahu, sgt comei,
itulah dinamakan suatu ikatan.

Disini lah aku belajar,
disini juga aku mengenal,
erti sabar,
dan tuhan yang maha kekal.

Tribute to my best Friend... <...................>

Wallahua'alam.



"Keep On Writing"

Saturday, November 26, 2011

Antara Dua Hati

Bismillahirrahmanirrahim,..

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh...

Suatu hari seorang  guru bertanya kepada murid-muridnya, “Mengapa ketika seseorang sedang  marah, dia akan bercakap dengan suara kuat atau berteriak?”
Seorang murid setelah berfikir cukup lama mengangkat tangan dan menjawab, “Kerana dia telah hilang sabar, oleh itu dia berteriak.”
“Tapi…” guru bertanya kembali
“Orang yang dimarahinya hanya berada dekat dengannya. Mengapa perlu berteriak? Kenapa dia tak  berbicara secara lembut?”

Hampir semua murid memberikan pelbagai alasan yang dirasakan logik menurut  mereka. Namun tiada satu pun  jawapan yang memuaskan.

Maka guru berkata, “Ketika dua orang sedang berada dalam  kemarahan, jarak antara ke dua hati mereka menjadi amat jauh walaupun  secara luaran mereka begitu dekat. Oleh itu, untuk mencapai jarak yang demikian, mereka harus berteriak.

Namun anehnya, semakin kuat mereka berteriak, semakin pula mereka menjadi marah dan dengan sendirinya jarak hati yang ada di antara mereka  menjadi lebih jauh lagi. Kerana itu mereka terpaksa berteriak lebih kuat dan keras lagi.”

Guru masih melanjutkan, “Sebaliknya, apa yang terjadi ketika dua orang saling jatuh cinta?

Mereka tidak berteriak, mereka berbicara dengan suara yang keluar dari mulut mereka dengan begitu perlahan dan kecil. Seperlahan bagaimana pun, kedua-duanya masih dapat mendengar  dengan begitu jelas.

Mengapa demikian?” Guru bertanya sambil memerhatikan muridnya.

Mereka kelihatan berfikir panjang namun tiada seorang pun yang berani memberikan jawapan. “Kerana hati mereka begitu dekat, hati mereka tak berjarak.  Sepatah kata pun tak perlu diucapkan. Sebuah pandangan mata saja cukup membuat mereka memahami apa yang ingin mereka sampaikan.”

 Ketika kita sedang dilanda kemarahan, janganlah hati kita mencipta jarak. Lebih – lebih lagi  mengucapkan kata-kata yang mendatangkan jarak hati diantara kita. Mungkin di saat seperti itu, diam mungkin merupakan cara yang bijaksana. Kerana waktu akan membantu kita.

Wednesday, November 9, 2011

Hijab pesanan buat kaum hawa.

Bait-bait syair:

Wahai saudari,
Jangan terpedaya dengan hasutan syaitan,
Sesungguhnya kewajipan hijab datangnya dari tuhan kita Yang Maha Memberi,
Kita telah mendengar kata-kata yang ajaib dari saudari kita,
Ungkapan mereka tidak menyenagkan tentang hijab,
mengatakan diantara pakaian yang hitam gelap,
bagaikan diikat khemah diatas tengkuk,
kononnya mereka mengajak untuk membebaskan para gadis,
lalu ditulis tentangnya didalam buku,
mereka melakar cara berhias yang kononnya tidak akan merugikan para pemuda,

Wahai saudariku,
inilah lolongan pembenci umpama serigala.
maka nerakalah seburuk-buruk tempat pembalasan bagi orang zalim,
Allah akan membentangkan segala kezaliman mereka di hari perhitungan,
Dan syurgalah sebaik-baik tempat kembali,......





Sunday, November 6, 2011

Jenis-Jenis HATI.

Bismillahirrahmanirrahim,...

Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh,

Dengan Nama Allah (SWT) Yang Maha Pemurah, Penyayang Lagi Maha Agung. Sesungguhnya segala puji, kemulian dan sanjungan itu hanya pada Mu sahaja. Selawat dan salam untuk junjungan besar kita Nabi Muhammad (SAW). 

Wahai Pemuda!!

Tiada seorang pun dari kita, keluar dari rumahnya dalam keadaan orang lain tidak senang melihat kepadanya. Yakni tidak mungkin ada di kalangan kita keluar dari rumah sebelum mencuci mukanya dan memakai pakaian yang cantik-cantik belaka. Mungkin salah seorang dari kita, bila keluar di jalanan, dan terdapat cermin di dalam lif contohnya, dan mendapati bahawa terdapat sesuatu di matanya, dan pada pakaiannya terdapat sesuatu yang tidak sesuai dilihat oleh orang lain dan merendahkan nilai dirinya, mungkin dia akan berpatah balik dari perjalanannya, mungkin daripada keretanya akan pulang kerumah untuk membersihkan dirinya, supaya orang lain dapat melihatnya. Ini adalah bandingan bagi suatu yang dilihat dan diambil kira oleh manusia.



Bagaimana pula dengan tempat yang dilihat oleh Ar-Rahman??

Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa paras dan luaran kamu, tetapi Dia melihat kepada "HATI" kamu. Sekiranya salah seorang dari kalangan kita, merasai perasaan ini setiap hari, Berapakah nilai pandangan Allah swt. pada hatinya, nescaya dia akan menyiapkan dirinya, sebagaimana dia menyiapkan pakaiannya, wajahnya apabila keluar kepada manusia. Bahkan lebih baik dari ini lagi. Memadailah bagi kita, bila kita menyamakan pandangan makhluk dan pandangan pencipta, nescaya keadaan kita adalah sangat baik daripada sekarang ini. Berkata saidina Ali bin Abi Thalib: "Bekas-bekas Allah di dalam dunia ini adalah hati".



Hati adalah tempat turunnya rahmat, juga mengandungi Ilmu pengetahuan. Para Ulama' membahagikan hati kepada empat bahagian.

1. Hati yang tercemar dengan kekotoran.

Seperti bekas cawan yang didalamnya terdapat kekotoran dan najis. Seperti hati yang terdapat didalamnya sombong, bohong, hasad dan berlagak dengan manusia. Apabila turun rahmat dan ilmu kedalam hati ini, tercemarlah rahmat tersebut disebabkan oleh kekotoran yang ada di dalam hati itu.

Seperti yang disebutkan Allah swt:

"Tidakkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhan mereka dan disesatkan oleh Allah dengan ilmu mereka".

Ilmu tetap masuk! kerana setitis dari hawa nafsu, dapat mencemarkan lautan ilmu. Maka ini adalah perumpamaan bagi hati yang dicemari dengan najis.

2. Hati yang pecah.

Seperti hati manusia yang terus melakukan maksiat. Setiap kali dia melakukan kebaikkan, dia akan melakukan maksiat selepas itu. Hadir majlis yang mulia, tapi bila keluar sahaja daripada majlis itu, terus mengumpat orang lain. Selepas memegang biji tasbih, berzikir atau solat sunat dua rokaat, terus buka televisyen dan menonton adegan-adegan yang diharamkan. Maka tidak sempat pun rahmat itu kekal didalam hatinya melainkan ia keluar, disebabkan maksiat ini.

3. Hati yang tertutup.

Sesetengah manusia, lebih bahaya darpada ini semua, hatinya tertutup dan terkunci. Bagaimanapun tercurah rahmat, turun air keatasnya, tidak akan masuk air kedalam bekas ini kerana ianya tertutup dan terkunci. Ini adalah contoh bagi hati orang yang suka membangkang. Membangkang Allah, orang-orang yang soleh. Bila dia menghadiri satu majlis yang baik, dia akan mencari kesalahan orang. Apabila ada orang sedang solat, dia melihat solat orang tersebut "tidak sah", Dia ada masalah, seperti derhaka kepada ibubapa, memutuskan hubungan silaturrahim. Ini semua adalah perkara yang sebenar-benarnya menutup hati! Tidak dapat dimasuki dengan rahmat.

Sepertimana yang disebut oleh Nabi SAW: 

Empat golongan yang tidak diampunkan pada bulan Ramadhan, antaranya adalah derhaka kepada kedua ibubapa, peminum arak, dua orang yang bermusuh dan yang memutuskan hubungan silaturrahim. Ini memang tidak akan masuk langsung rahmat kedalam hatinya.



4. Hati yang suci, yang berhadap ke langit.

Adapun hati yang keempat, aku berharap agar ini merupakan hatiku dan hati kamu semua, Insyaallah, Hati yang bersih, jernih dan menerima. Hati ini, subhanallah, dengan hanya ibadat yang sikit, sekiranya hadir majlis yang baik-baik, solat dan berzikir kepada Allah, terus kita akan mendapati hati ini penuh dengan kebaikkan dan rahmat.



Ramai orang, selepas daripada mendengar perbicaraan tentang hati terkesan. Tetapi soalan mahsyur adalah "Apakah ubatnya? apa aku nak buat? aku tahu hati aku ini rosak, hati aku ni kotor dan aku tahu memang hatiku begini. Apa ubatnya?"

Satu perkara penting yang dapat kita kongsikan adalah "Mengenal Penyakit". Seseorang itu apabila sudah mengetahui penyakitnya, dianggap "mengenal penyakit" ini sebagai antara langkah terpenting daripada langkah-langkah perubatan. Perkara ini mungkin tidak diambil berat oleh masyarakat. 70% atau 80% daripada proses pengubatan, adalah mengenal pasti penyakit, sehingga dalam dunia perubatan badan. Perkara paling penting bila kita pergi ke hospital untuk berubat dengan doktor, adalah diagnosis penyakit dengan betul. Kemudian mudahlah doktor itu tulis arahan untuk makan ubat sebiji sebiji dan selesailah. Tapi sekiranya tersalah diagnosis penyakit dan diberi pula ubat yang salah, bertahun-tahun pun tidak akan sembuh dari penyakit itu.



Matlamat pada bekas-bekas / hati dan susunan tadi adalah supaya kita kenal pasti hati kita tergolong dalam jenis hati yang mana. Apabila sudah tahu, maka mudahlah untuk diperlakukan hati itu, berlawanan dengan keadaannya sekarang. Sekiranya kotor, dibersihkan,... sekiranya tertutup, dibuka,.... sekiranya banyak dosa, berhenti daripada melakukan dosa-dosa dan membaiki hatinya.

Sekiranya kita sudah mengenal pasti keadaan diri kita masing-masing, telah jujurlah kita dalam menuju kepada ALLAH SWT. Dan paling utama sekali adalah, apabila seseorang itu sudah tahu pada dirinya terdapat keburukan dan kekurangan, berlindung kepada Allah supaya disembuhkan dari penyakit hati kita itu dan Allah akan menyembuhkan.

"Dan sekiranya aku sakit, Dialah yang menyembuhkanku,"



"Keep on writing".. ^_^
rujukan:  youtube- rancangan Fattabiouni, <Jenis-jenis hati.>

Jenis-jenis hati

http://mohamadkhirjohari.blogspot.com/2011/09/mencari-kunci-hati.html#comment-form

Friday, November 4, 2011

Pelajar UPM Hilang!!


Sahabat baik yang dicari,.. Laporan Polis sudah dibuat, polis pun sudah mula membuat siasatan & diharapkan semua sahabat dpt mendoakan atas keselamatan dia.. 

Seorang pelajar UPM, Ahmad Fiqri Bin Nor Rozaman dilaporkan hilang sejak 3mggu lepas. Beliau kali terakhir dilihat pada 14 Oktober lalu di sekitar UPM Serdang. Orang ramai yang mempunyai sebarang maklumat, sila hubungi Fakrur (019-5205829) atau Syed (013-7066833).

Minta semua doakan keadaan akh fikri (yang tersenyum nampak gigi, no2 dari kiri gambar).
** Alhamdulillah akh fikri dah balik rumahnya di Kelantan. ^_^, (still not sure hilang sbb ap? sbb xjumpa dgn dia lg...tp ap2 pun dia dah selamat sampai rumah...^_^,)

Sedikit info:

Akhi fikri seorang ikhwah yang sangat mengambil berat terhadap rakan2 yang lain walaupun dirinya sendiri banyak masalah yang dia xceritakan, tapi masih banyak membantu sahabat2 yang lain. Sebelum kawan2 sedar akh fikri hilang, kami fikir akh fikri balik kelantan, ttp mak dan kakak fikri call akh syed, untuk tanyakan keadaan fikri,.. dari situ kami sedar akhi fikri mula hilang,.. Family fikri sudah membuat laporan polis. Diminta semua sahabat dapat mendoakan keadaan fikri. Akh fikri membawa kereta kancil merah.

Monday, October 24, 2011

Syabas HIMPUN!!!

Selamatkan Aqidah
Ayuh kita bersama
Satu hati suara
Meluahkan rasa gundah di jiwa
Gejala melanda akidah umat di cabar
Marilah kita pertahankannya

Bersatu suara dan satu usaha
Bergandingan tangan menggapai cita
Tiada mustahil jika ummahnya
Teguh bersama
Dengan keizinan Allah Yang Maha Esa

Andainya warga bersatu
Kan gentar seteru
Angin sengketa pun tak kan mampu bertiup
Keimanan yang utuh
Tidak kan mudah runtuh
Biarpun dihasut
Musuh-musuh agama

Mantap Aqidah
Kukuh Agama
Perkasa Ummah
Teguh Negara
Bersatu Jiwa
Tak kira warna kulit dan bangsa
Erti bersaudara

Marilah kita bersama zahirkan
Rasa keperihatinan
Dalam usaha selamatkan Aqidah Ummah
Lagu: Isman Hijjaz
Lirik: Atie & edited by Munsyid

Syabas HIMPUN!!!..

Perhimpunan Sejuta Umat (HIMPUN) Selamatkan Aqidah di Stadium Shah Alam pada 22 Okt 2011. Anjuran sebahagian NGO-NGO Islam di Malaysia.

Dianggarkan 10,000 ke 15,000 telah hadir.

Turut hadir sama ialah Mufti Negeri Perak, SS Ust Harussani, YB Dato' Dr Hassan Ali, ahli akademik, bekas naib canselor UITM serta pimpinan NGO yg terlibat seperti Isma, Pembina, Perkasa, TERAS, GAMIS. dll.

HIMPUN bertujuan mengumpulkan seramai mungkin umat Islam bagi menyatakan kekesalan dan bantahan terhadap gerakan pemurtadan oleh segelintir penganut dan paderi Kristian di Malaysia (Evangelist) terhadap orang Islam khususnya Melayu.

HIMPUN bukan untuk mewujudkan permusuhan terhadap agama Kristian. Sebaliknya HIMPUN mahu supaya gerakan mengajak orang Islam kepada Kristian DIHENTIKAN kerana aktiviti tersebut mengganggu keharmonian umat Islam, mencabar sensitiviti umat Islam dan menyalahi Perlembagaan dan Undang-undang di Malaysia.




Himpunan Sejuta Umat (HIMPUN) anjuran NGO-NGO Islam termasuk ISMA telah berlangsung dengan jayanya. Himpunan ini yang dicetuskan oleh beberapa siri pemurtadan dan yang terkini dalam isu siasatan JAIS ke atas DUMC telah berlangsung dengan aman. Syabas Ahli-ahli Seketariat dari ISMA, PEMBINA dan NGO lain yang telah bertungkus lumus.


Penilaian di atas adalah berasaskan kepada tujuan terpenting yang telah digariskan oleh penganjur iaitu bagi memberi amaran kepada ‘agen-agen pemurtadan’ bahawa umat Islam di Malaysia tidak akan mengizinkan perkara tersebut terus berlaku dalam negara yang tercinta ini. Penegasan ini adalah konsistan sejak mula ia dipromosikan, juga ketika ucapan para pemidato sedang berlangsung dan akhirnya ketika sidang akhbar di akhir majlis. Nyatalah andaian buruk sesetengah pihak terhadap tujuan ia diadakan tersasar jauh. Penganjuranya yang disensasikan juga mempromosikanya secara tidak langsung.


Program ini juga telah berjaya menzahirkan sikap sebenar sesetengah pihak terhadap isu survival Islam di negara ini. Penegasan artikal 11 (4) berhubung ‘kebenaran untuk mengawal atau menyekat pengembangan apa-apa doktrin atau kepercayaan agama (lain) di kalangan orang Islam’, ia seolah-olah telah dikesampingkan. “Aqidah umat ini tidak terancam…” katanya (kecuali yang bersamaan dengan manifesto mereka?). Akhirnya masyarakat mungkin mengatakan ada ‘musang berbulu ayam’ rupa-rupanya. Malanglah jika ianya benar.


Kejayaan program ini juga dapat dilihat melalui iltizam kesemua pembenteng untuk tidak menzahirkan atau mempromosikan agenda parti atau badan masing-masing. Seruan kesatuan umat dalam mendaulatkan Islam bertali arus dicelah-celah languan takbir dari mulut semua pembentang. Ramai yang terharu dengan munajat  YB Datuk Dr. Hassan Ali, yang sanggup hadir bagi menzahirkan keperihatinanya sebagai hamba Allah dan ‘meninggalkan’ jawatan Exco Selangor dan pimpinan Pas Pusat. Keadaan ini telah memberi isyarat penting kepada ahli-ahli politik, di sana telah ada aliran ketiga yang akan memimpin cara fikir dan tindakan umat ini. Arus ini akan berkembang dan bakal menjadi pengimbang bagi mengatasi keserabutan perebutan kuasa politik yang telah membarah. ISMA amat bersyukur dengan natijah ini kerana ia bertepatan dengan slogannya yang sedang dilaungkan.


Namun, jika kita hanya menyempitkan kejayaan sesuatu program berdasarkan jumlah yang hadir, kita sebenarnya telah tersilap membuat kesimpulan. Sambutan kehadiran 5,000 atau 10,000 orang tidak lagi penting, ia jika kita melihat sisi kejayaan lain yang lebih bermakna.
 

Kehadiran wakil dari badan yang sering dikaitkan dengan Pas iaitu Gabungan Mahasiswa Islam SeMalaysia (Gamis) dan Front Anti-Murtad (Forkad) memberikan sekurang-kurangnya dua isyarat kepada umat Islam iaitu; sebenarnya kebanyakan anggota Dewan Pemuda dan golongan muda Pas masih bersama NGO lain dalam isu ini atau ia pula sebenarnya merupakan satu protes senyap golongan muda terhadap keputusan Mesyuarat Lajnah Politik PAS atau kedua-duanya sekali. Tahniah untuk Gamis dan Forkad. Allah S.W.T sahaja yang Maha Mengetahui, moga Allah menyatukan umat ini atas aqidah yang sahih.


Melayu Sepakat, Islam Berdaulat



Dr. Kamil Azmi Tohiran (Murabbi ana ^_^,)

Pengerusi Biro Media dan Penerangan ISMA

info: http://www.ismaweb.net/v4/2011/10/syabas-himpun/


Friday, October 14, 2011

Kisah hidup Syeikh Abdul Qadir Jilani

Kenali seorang tokoh ulama' sufi yang dikenang sepanjang zaman iaitu Sultan Auliya' Syeikh AbdulQadir Jilani. Semoga kita dapat dikurniakan Allah Ta'ala hati yang suci untuk memahami perjalanan kerohanian para kekasihNya.
PART 1...



PART 2



PART3

PART 4
PART 5


PART 6



PART 7

PART 8

PART 9

PART 10


PART 11




Saturday, October 8, 2011

Himpunan Sejuta Umat


 

Dengar dan fahami.. Kenapa HIMPUN??
<Jauh skali jika isu POLITIK, NOT POLITIC. ulang sekali lagi, bukan ISU POLITIK, but its all about ISLAM, kedudukan ISLAM, akidah Umat Islam, isu-isu murtad.....>

Apa yang kita mahu capai dalam Himpunan Sejuta Umat ini ?

Untuk menerangkan kedudukan perkara yang sebenarnya tidak seperti yang digembar-gembur melalui media.

Mengukur tahap kesatuan dan semangat kekitaan dikalangan orang Islam khasnya terhadap gerak-kerja Kristianisasi termasuk peristiwa 3 Ogos 2011.

Memberitahu rakyat perlunya persoalan aqidah ditangani melalui hujah agama bukan dibiarkan berlarutan menjadi modal politik.

Menserlahkan Institusi Raja yang menjadi payung Bangsa Melayu dan Islam dalam hal peranan mereka dalam sama-sama menangani isu yang menyentuh sensitiviti orang Melayu Islam di negara ini.

Menzahirkan kekuatan aqidah dan keimanan masyarakat Islam sambil memberi amaran tentang bahaya yang akan menimpa negara ini seandainya isu ini terus dieksploitasi.

Menyedarkan rakyat tentang wujudnya peruntukkan dalam Perlembagaan dan undang-undang negeri yang tidak mengizinkan mana-mana pihak mengganggu-gugat kesucian Islam serta tindakan mendakwahkan agama selain daripada Islam kepada orang Islam.


Aturcara:

22 Oktober 2011 | Sabtu

2.00 petang hingga 6.00 petang

Stadium Shah Alam, Selangor Darul Ehsan

Tentatif awal program Himpunan Sejuta Umat ( akan dikemaskini dalam masa terdekat) :

Ucapan penganjur mengalu-alukan penyertaan para peserta himpunan
Alunan Asma Ul-Husna
Bacaan ayat-ayat suci Al-Quran dan terjemahan
Nasyid bertemakan jihad mempertahankan kesucian Islam
Ucapan tetamu utama
Ucapan wakil-wakil NGO terpilih
bacaan ikrar mempertahankan kesucian Islam
Menyampaikan logo Himpunan Sejuta Umat kepada wakil-wakil negeri sebagai tanda komitmen mereka penganjuran himpunan yang sama diperingkat negeri-negeri.


Garis Panduan HIMPUN Selamatkan Aqidah

1. Peserta dilarang berhimpun di luar stadium serta mengganggu perjalanan lalu lintas
2. Peserta hendaklah masuk secara aman dan meninggalkan stadium secara aman 
3. Peserta diminta berpakaian sopan dan menutup aurat sejajar dengan akhlak Islam dan nilai-nilai ketimuran. 
4. Perta tidak dibenarkan membawa atau mengedarkan apa-apa risalah selain dari berkaitan dengan tema perhimpunan. 
5. Peserta tidak dibenarkan membawa atau mempamer apa-apa sepanduk, kain rentang atau placard selain dari slogan yang dibenarkan*. 
6. Peserta dilarang membuat sebarang bentuk provokasi atau mencetuskan suasana yang tegang dan menjejaskan keamanan.

7. Peserta dilarang membawa sebarang bentuk senjata atau barang2 yang merbahaya seperti mercun dsbnya ke dalam kawasan perhimpunan berlangsung.

8. Peserta digalakkan membawa sajadah dan pakaian untuk solat (perempuan).

9. Peserta himpunan diminta mematuhi setiap arahan dan memberi bekerjasama penuh kepada urusetia HIMPUN sepanjang perhimpunan berlangsung

10. Peserta himpunan diminta bersurai secara aman dan teratur selepas tamat perhimpunan.

*Ayat2 yg dibenarkan dlm banner dan placard:-

a. Selamatkan Aqidah Umat
b. Jangan Gugat Kedudukan Islam
c. Bersatu Selamatkan Aqidah
d. Melayu Sepakat Islam Berdaulat
e. Hidup Melayu Hidup Islam
f. Pertahan Institusi Raja
g. Daulat Tuanku Allahuakbar!
h. Suara Umat Suara Keramat
i. Satu Ummah Satu Aqidah
j. Hormati Islam Agama Negara
k. Bersama Cegah Murtad
l. Hentikan Usaha Pemurtadan..

Lagu tema HIMPUN
Lagu Selamatkan Akidah yang menampilkan MUNSYID MALAYSIA (Gabungan Penasyid-Penasyid Malaysia) sebagai menyokong Himpunan Sejuta Umat (HIMPUN)
pada 22 Oktober 2011 di Stadium Shah Alam, Selangor.
lebih lanjut refer: http://himpun.org/

Friday, October 7, 2011

SYAITAN PUN TAKUT

SAMA-SAMA AMBIL IKTIBAR DARIPADA KISAH INI.




Ada seorang manusia yang bertemu dengan syaitan di waktu subuh. Entah bagaimana awalnya, akhirnya mereka berdua sepakat mengikat tali persahabatan. Ketika waktu subuh berakhir dan orang itu tidak mengerjakan solat, maka syaitan pun sambil tersenyum berkata, "Orang ini memang layak menjadi sahabatku..!"

Begitu juga ketika waktu zohor orang ini tidak mengerjakan solat, syaitan tersenyum lebar sambil berkata, " Rupanya inilah bakal sahabat sejatiku di akhirat nanti..!"

Ketika waktu asar hampir habis tetapi sahabatnya itu dilihatnya masih juga terlalu asyik dengan kegiatannya, Syaitan mulai terdiam......

Kemudian ketika datang waktunya maghrib, sahabatnya itu ternyata tidak solat juga, maka syaitan nampak mulai gelisah, senyumnya sudah berubah menjadi kecut. Dari wajahnya nampak bahawa ia seolah-olah sedang mengingat-ingat sesuatu.

Dan akhirnya ketika dilihat sahabatnya itu tidak juga mengerjakan solat Isya, maka syaitan itu sangat panik. Ia rupanya tidak lagi dapat menahan diri, dihampirinya sahabatnya itu sambil berkata dengan penuh ketakutan, "Wahai sahabat, aku terpaksa memutuskan persahabatan kita !"

Dengan kehairanan manusia ini bertanya, "Kenapa engkau ingkar janji bukankah baru tadi pagi kita berjanji akan menjadi sahabat?". "Aku takut !", jawab syaitan dengan suara gemetar. "Nenek moyangku saja yang dulu hanya sekali membangkang pada perintah-Nya, iaitu ketika menolak disuruh sujud pada Adam, telah dilaknat-Nya; apalagi engkau yang hari ini saja kusaksikan telah lima kali membangkang untuk bersujud pada-Nya. Tidak terbayangkan olehku bagaimana besarnya murka Allah kepadamu !", kata syaitan sambil bergegas pergi..

Source: sahabat2 Facebook...

Sunday, October 2, 2011

Kuliah Fiqh (PEMBINA)

Kuliah Fiqh anjuran PEMBINA UPM, Persatuan Belia Islam Nasional, bertempat di Kolej Serumpun, Universiti Putra Malaysia.

tersilap info** Ustaz Fauzi merupakan seorang naib presiden II, ISMA, Ikatan Muslimin Malaysia...



Thursday, September 15, 2011

MABIT - MALAM BINA IMAN DAN TAKWA

MABIT ataupun dikenali sebagai malam bina iman dan takwa, sebagai salah satu program anjuran PEMBINA, Persatuan Belia Islam Nasional, bersama masyarakat kampus dan masyarakat sekitar masjid Mardi. Objektif program ini dianjurkan adalah supaya warga pelajar UPM dan masyarakat sekitar Masjid, terbiasa dan membiasakan diri untuk sama-sama beriktikaf didalam masjid serta berqiamullail, bangun di tengah malam, untuk solat sunat secara berjemaah mahupun sendirian.





Dijemput sahabat-sahabat yang berkelapangan untuk sama-sama menjayakan program ini, dan sekaligus merupakan inisiatif kita, untuk sama-sama mencari keredhaan Allah swt sementara nyawa kita masih bernyawa, selama mana buku amal kebajikan kita masih belum tertutup rapat, selagi mana kita mampu untuk bergerak dalam saf-saf yang lurus, selagi itu, kita mesti terus mencari keredhaan-Nya....


Hari Jumaat, 23/9/2011
10.30malam
Masjid Jamek Kompleks Pertanian Serdang.(Masjid Mardi)


Tentatif Program.

Buat muslimin. Dijemput khusus buat sahabat2....

Tentatif program

10.30: berkumpul di Masjid Kompleks Pertanian Mardi.
10.45: Tazkirah Ringkas.
11.15: Rehat

....

4.30: preparation..
4.45: Qiammullail.
5.40: Bersedia utk menunai fardhu Subuh.
(Dgr kuliah Subuh Masjid Mardi <jika ada>) 
Bersurai.....

Saturday, September 3, 2011

AL-QURAN sebagai PENAWAR

Assalamualaikum wbt,

Bismillahirrahmanirrahim

Dengan Nama Allah (SWT) Yang Maha Pemurah, Penyayang Lagi Maha Agung. Sesungguhnya segala puji, kemulian dan sanjungan itu hanya pada Mu sahaja. Selawat dan salam untuk junjungan besar kita Nabi Muhammad (SAW). 


Al-Quran adalah setinggi-tinggi martabat penawar dan kesembuhan. Setiap huruf yang terkandung di dalamnya adalah penawar untuk penyakit spiritual dan fizikal. Tiap-tiap surah dan ayat dalam Al-Quran adalah penawar kepada sesuatu penyakit, dengan syarat seseorang itu beriman dan yakin kepadanya.  

<info: PENGASAS- Pengasas perubatan ini adalah Saidina Abu Bakar (ra). Perubatan dengan menggunakan ayat-ayat Quran sebagai penawar ini sangat mashyur semasa di zaman kegemilangan Islam selepas wafatnya Nabi Muhammad (SAW). Tetapi setelah sekian lama, ramai umat Islam kurang yakin akan hikmah dan mujizat Al Quran sebagai penawar kepada segala penyakit. Saya sangat berharap agar kita dapat mengembalikan semula zaman kegemilangan perubatan melalui Al-Quran seperti semasa zaman permulaan Islam dahulu.>


AL-QURAN SEBAGAI PENAWAR- Di dalam Surah Al-Israa’ Ayat 82 Allah (SWT) berfirman “Dan kami turunkan dengan beransur-ansur dari Al-Quran ayat-ayat suci yang menjadi ubat penawar dan rahmat bagi orang yang beriman kepadanya.” Di dalam Surah Fussilat ayat 44 Allah (SWT) berfirman “Katakan, Al-Quran itu adalah petunjuk dan penawar bagi orang yang beriman”. Ini jelas terbukti bahawa semua penyakit yang datang dari Allah, penawarnya ada di dalam Al-Quran, terpulanglah kepada individu untuk mencari dan mengamal ayat-ayat tersebut dan yakin sepenuhnya akan mukjizat Al-Quran.