Thursday, February 16, 2012

.:Soal Jodoh:.

Assalamualaikum…



            Terungkapnya sebuah kisah kehidupan yang memerlukan kekuatan dalaman untuk terus meninggalkan maksiat yang bermaharajalela. Bukan niat untuk membuka pekung di dada, membuka aib orang lain, kerana sesungguhnya apabila kita menutup aib orang lain, maka Allah subhanallahu taala akan menutup keaiban dia, ketika mana semua manusia berhimpun dipadang mahsyar kelak dimana disana nanti Allah subhanahu taala akan menunjukkan sebuah skrin layar besar yang akan menunjukkan semua amalan kita dari kita kecil hinggalah pengakhiran hidup kita diatas dunia ini, yang akan disaksikan oleh ribuan, jutaan, umat manusia dari nabi Adam a.s hinggalah umat akhir zaman iaitu umat nabi Muhammad s.a.w.


            Kupandang di suatu sudut sebelah kanan bilikku, ku melihat hamster ku berlari-lari, dalam sangkarnya. Comeinya ”Bulat”-(gelaran hamsterku) desis hati kecilku. Hari ini aku merancang perancangan aktiviti yang perlu aku buat sepanjang hari. Bermula dari pagi hingga malam. Pagi ni alhamdulillah aku berkesempatan untuk bangun diawal pagi.

            Aku x tahu untuk memulakan kisah ini, tapi aku ingin beritahu dan sampaikan, aku bukanlah orang yang terbaik untuk menegur dan menasihati, tapi aku cuba menerapkan dalam diri aku dulu before aku menasihatkan orang lain, itulah yang terbaik. Janganlah kita berkata-kata sesuatu yang kita tidak buat kerana balasan tuhan amat dahsyat buat orang yang berbuat demikian.

            Aku cuba untuk berbuat baik kepada sahabat-sahabatku. Apabila kita berkehendakkan orang lain supaya berbuat baik kepada kita, sepatutnya kita lah yang memulakan langkah berbuat baik dengan orang.
Sebagai contoh, jika kita mahu orang lain menghormati kita, so we must be first to make it, ingat Allah s.w.t maha adil. Tetapi jika kita menyimpan prasangka yang buruk terhadap orang, mungkin orang lain akan merasakan begitu terhadap diri kita. Allah swt maha adil dalam setiap urusanNya. Itulah yang aku dengar hari ahad lepas, pengisian ustaz Habib Ali Zaenal Abidin di masjid Bukhary jalan Pudu, seorang ulama muda dari Indonesia, tetapi “pelat” atau loghatnya dah tak sepekat bahasa Indonesia, barangkali sudah terbiasa dengan budaya atau bahasa di Malaysia.

            Inginku meluahkan segala isi hatiku di rencana ini. Diketika ini fikiranku masih lagi terawang-awangan memikirkan masa depan ku. Kerjaya, jodoh dan lain-lain, tetapi bagi aku, aku serahkan semuanya hanya kepadaNya kerana Dialah sebaik-baik penentu, dan sebaik-baik perancang. Perancangan aku sbg hamba yang lemah ini, aku meletakkan tahap umur 25 tahun utk aku mengakhiri zaman bujang aku, sebab apa kerana, Nabi Muhammad s.a.w, berkahwin dengan Saidatina Khadijah semasa umur baginda 25 kan?

            Aku juga sebagai insan biasa yang sudah berada didalam bulatan ”gembira”, banyak kenangan-kenangan indah bersama, untuk mencari keredhaanNya, tapi apakan daya, aku juga memiliki perasaan, acapkali diingatkan murabbi untuk sertakan surat untuk ”BM”. Aku hanya tinggal satu semestar untuk habiskan Ijazah dan insyaallah akan disambung 2tahun belajar untuk peringkat master. skarang umur aku dah mencecah 23tahun, dan aku insyaallah akan habis belajar utk peringkat master dlm umur 25 tahun, itulah perancanganku, doakan ye..^_^,  Aku meletakkan pengharapan yang tinggi hanya kepada Allah subhanahu wataala, sbb ap?, kerana tauladan yang ditunjukkan Nabi kita Nabi Muhammad saw tentang doa dan hanya mengharapkan kepadaNya, walaupun pelbagai rintangan yang datang baginda masih tetap ”COOL”, sbb apa? Kerana baginda yakin dengan ketentuan yang ditetapkan olehNya.

          Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik. Hah, tudia, sbb itu kita perlu jadi baik kan? So, hasbunallahu wani’mal wakil.. bak kata sahabat ana, Azlan Wildan, sekarang xpayah lagi memikirkan soal Jodoh sbb Allah lah sebaik-baik penentu dan lebih baik berharap kepada ”Baitul Muslim” barulah indah rumah tangga yang dibina, disulam dgn redha ilahi, "Cinta After Nikah"..
baru aku tahu bagaimana rasanya masalah yang dialaminya dan sahabat2 aku yang lain, <aku amat perlukan nasihat murabbi aku, Dr.Kamil :( >

Sunnah besar nabi dalam Baitul Muslim bukan usia perkahwinan. Tapi membina Baitul Muslim yang menyokong agendanya sebagai rasul iaitu berdakwah kepada Allah, ini objektifnya, Aku sebagai orang yang kurang mampu perlu meringankan beban keluarga, caranya, 


1.Beri duit kepada mereka, 
2.atau tidak minta duit dari mereka. 

Hanya dengan bekerja boleh mencapai objektif. Uruskan perasaan ini berlandaskan syarak.

aku cuba mendalami lagi kitab tentang Hati dari Dr. Abu Anas Madani, insyaallah mudah-mudahan penyakit hati ini dapat diubati..
^_^,
   


So, <we cheer up>, dgn dgr video nih, lagu yang sangat harmoni, dan mengingatkan kita tentang Allah, kumpulan nasyid dari Ikatan Muslimin Malaysia..



Tapi bila fikirkan "Soal Jodoh" sebenarnya ia adalah ketentuan dariNya, kita sebagai hamba lemah hanya mampu merancang dan berusaha untuk mencari "Solusi" yang terbaik. Maybe untuk kondisi aku, sebagai seorang lelaki, ada lagi tanggungjawab yang perlu aku pikul, tanggungjawab terhadap keluarga, tanggungjawab terhadap ibu dan ayahku, untuk tempoh belajar ni, aku sendiri masih terkontang-kanting untuk membayar yuran dan segala macam hal. Alhamdulillah, aku kena letakkan dalam diri aku, untuk terus berusaha, dan Allah sebaik-baik pemberi rezeki, disini juga ada nilai tarbiyyah dari Ilahi supaya aku dapat untuk berdikari dalam tempoh aku belajar, "Sesungguhnya Allah sebaik-baik pelindung bagi orang mukmin". Perancangan aku ke depan, aku akan habiskan master selama 2tahun, insyaallah, dan mudah-mudahan, Allah bersihkan hatiku dari perkara-perkara yang lagha. Amin..



Wallahu’alam.

”Keep on Writing”

5 comments:

  1. Nampaknya kena mencari ni. Dah ada calon ke?

    ReplyDelete
  2. salam..

    semoga dipermudahkn perjalanan hidup.. nanti kalau dah jadi jangan lupa ajak makan nasi minyak :)

    bagi ana kalau rasa diri dah sedia boleh terus mintak pendapat orang lain yang dirasakan boleh/sepatutnya..

    tapi jika diri masih rasa belum bersedia, better jangan difikirkan lagi mengenai jodoh ini kerana mungkin kita akan imaginasi yang bukan2 dan melambatkan langkah dakwah kita.. tapi planning kena ada..

    wassalam..

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
  3. wassalam, yes akhi, Im take ur advice...

    ReplyDelete